Ash

Menjadi bagian dalam pembuktian bahwa Islam adalah Rahmatan lil Alamin

Yakiniku Kameido

Leave a comment

Makan yakiniku sepuasnya (食べ放題) adalah surga dunia jika anda tidak punya penyakit darah tinggi atau kolesterol. Apakah org sehat boleh makan sesukanya? Ya enggak juga sich, halal dan thayyib adalah parameter penting apabila kita mau makan sepuasnya. 

Ceritanya ada restoran yakiniku halal di tokyo (kameido) dan bisa makan sepuasnya. Jadilah kami (saya istri dan bayi,hehe) nyobain makan disana. Lokasinya di deket kameido station. Akhirnya kami makan disana dan sepertinya ada beberapa pengalaman yg bisa di share. Pengalaman ini bertujuan agar apabila anda mau kesana, bisa memaksimalkan pesanan sesuai dengan limit waktu yg ada. Kemarin saya gak ada survey2 sama sekali, jadi langsung hajar dateng dan akhirnya beberapa menit awal waktu terbuang percuma karena banyak hal yg tidak dimengerti.

  
1. Definisi

Buat anda yg pernah/sedang belajar bahasa jepang, pasti bisa menebak arti バイキング yaitu bersepeda (biking). Tapi eh ternyata, kata itu memiliki arti lain. Artinya sama dengan 食べ放題 yaitu: makan sepuasnya.

Baru tau? Saya baru tau pas disana, itupun setelah gak bisa memahami apa maksud kertas menu diatas, dan bagaimana cara pesannya. Akhirnya buka kamus trus kesel karena baru tau itu artinya.

2. Pilihan menu

Jadi ada 3 pilihan menu dengan 3 harga berbeda. Yg saya foto adalah menu yg paling murah. Ada lagi yg medium sekitar ¥2500an dan yg eksklusif ¥4500an. Semua pilihan menu (klo gak salah) sama sama untuk 90 menit makan sepuasnya. Bedanya adalah di kualitas daging yg diberikan (katanya) dan banyaknya jenis daging yg ditawarkan. Klo di foto diatas, yg ditawarkan ada 15 jenis. Yg lebih mahal ada lagi tambahan pilihannya.

Metode penyajian, untuk daging cara makannya yaitu order style: pesen dulu baru dikasih, bukan disajikan prasmanan. Klo nasi, sayur, lauk lain, eskrim dan air putih itu baikingu style: ambil sepuasnya. Klo softdrink, beda lagi biayanya (kata posternya).

Nah, karena daging pesan dulu, jadinya kita harus ngerti dech itu yg ditulis maksudnya apa aja. Gw nyampe sana kaga ngerti apa2 beneran beberapa menit di awal cuma gw habiskan dengan cengo. Akhirnya nanya temen dech yg pernah kesini dan dikasitau beberapa. Nah, saya mau membahas beberapa yg sempat saya pesan kemaren. 

Kemaren saya cuma sempet nyoba 5 jenis, karena si abang2nya bilang, “gak boleh pesen banyak2 trus gak habis. Klo gak habis saya in trouble”. Dalem hati sich mikir, kok gak ramah banget sich ngomongnya, trus ya itu kan harusnya resiko dagang, kenapa malah curhat. Nah karena disampaikannya dalam bahasa jepang, watashi wa komarimasu, ini memiliki makna bahwa dia gak ingin/ridho ini jadi trouble jadi intinya harus habis. Dato omou. Yasudahlah, toh mubazir kan dosa, jadi mari kita makan sepuasnya tapi tidak mubazir.

Jadi, yg sempat saya pesan adalah: gyuutan, harami, karubi, shio karubi, ama roosu. Semuanya enak. Semuanya daging tipis kecuali gyuutan. Klo daging tipis, matengnya cepet jadi makannya bisa cepat dan banyak. Gyuutan agak tebel dan masaknya harus lama banget, klo kurang lama dia masih alot dan kurang enak makannya.

3. Cara makan

Mungkin udh tau ya, dagingnya nanti tinggal di taro aja di pemanggangnya. Sebelumnya dicocol dulu ama shoyunya juga enak. Jangan ambil nasi terlalu banyak nanti kenyang, hehe..

Trus klo mereka sich nyaranin makannya pelan pelan supaya nikmat, taro dagingnya sedikit2 di pemanggangnya supaya lebih cepat matang dan gak ada yg overcook. Lah, gw mah bodo amat, masukin aja semua dagingnya, terus makan yg kira2 udh mateng biar cepet, hehe..

Jadi karena dagingnya order style dan harus habis, kan gak enak juga pesen banyak2 sekaligus. Pesen lagi tapi belom habis juga kan gak enak. Jadinya ya di atur aja pesen 2 jenis dulu, sambil ngecek ini enak atau enggak, trus bisa atur strategi untuk pemesanan selanjutnya. Pas udh tinggal dikit, masukin aja semuanya ke pemanggangnya, trus panggil abang2nya untuk pesan lagi sambil ngasih piring yg udh kosong.

4. Lain lain

Restorannya luas, dan ada mushalanya gede. Sebaiknya klo pas makan shalat dulu aja trus baru mulai makan biar shalatnya khusu dan makannya gak kepotong ditengah, hehe..

Si abang2nya menurut saya pribadi agak kurang ramah. Mungkin karena dia tau saya pesennya yg paling murah kali ya, walaupun diawal dia merekomendasikan yg medium. Trus waktu pesen yg paling murah, dia wanti2 ke kita, nanti klo gak enak atau ada daging yg keras jangan protes ya.. saya kan udh merekomendasikan yg enak jadi gak boleh protes. Ditambah larangan gak boleh gak habis tadi, lengkaplah saya merasa bahwa abang2nya bawel.

Diluar itu, saya cukup terkesan karena selain 5 jenis daging diatas, sang pemilik restoran menyajikan satu piring daging tambahan yg tidak ada di menu. Trus katanya ini service, waah jadi senang. Dari mana saya tau itu yg ngasih pemilik restonya? Dari si abang2 pelayannya, dia bilang klo bapak2 itu adalah pemilik restonya..

Overall saya puas makannya, dan klo kesana lagi bakal tetep pesen yg paling murah tapi nyobain jenis daging yg laen, hehe..

Advertisements

Author: ashlih

electrical engineering ITB no gakusei desu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s