Ash

Menjadi bagian dalam pembuktian bahwa Islam adalah Rahmatan lil Alamin

hilang

1 Comment

innalillahi wainna ilaihi rajiun..

kira kira 2 minggu yang lalu sepeda saya hilang..

T_T

jadi gini ceritanya,

sekarang ini saya udah ga pake motor lagi. motor itu ditaro di depok karena mau dipake ama ortu saya. nah karena sepeda dirumah ga dipake, akhirnya saya minta sepedanya dipake di bandung.

baru menikmati kehidupan kampus dengan sepeda beberapa bulan, tiba tiba sepeda itu hilang tak berbekas di kampus tercinta yang katanya ingin membudayakan sepeda di kampus. kemudia saya melaporkan kehilangan ini ke satpam yang pada akhirnya tidak banyak bisa membantu juga..

tapi untuk kehilangan sepeda ini, perasaan saya tidak terlalu sedih. entah kenapa, saya bisa menghadapi semuanya dengan tenang. lalu ketika saya ingat ingat lagi, ternyata rahasianya adalah ketika hati kita ikhlas menghadapi segala sesuatu.

jadi gini ceritanya,

jumat malam saya biasanya les bahasa jepang. biasanya naek sepeda, hanya saja saat itu hujan gerimis jadi saya memutuskan untuk naek angkot saja (walaupun ujung ujungnya saya numpang naek motor temen,hehe). kemudian setelah selesai les, biasanya saya nginep di kampus jadi udah biasa sepeda ditinggal. tapi untuk malam itu saya kena sedikit hujan dan merasa sedikit lelah, jadi lebih ingin pulang ke kosan.

malam itu, saya teringat sekali dengan sepeda saya. begitu ingat hingga rasanya bimbang mau ke kampus dulu trus ambil sepeda trus pulang,, atau langsung istirahat ke kosan aja..

setelah berpikir cukup lama, akhirnya keluarlah keputusan. “ya Allah, saya titipkan sepeda saya kepadaMu.” saya sudah berusaha mengunci dengan gembok, saya pikir ikhtiar itu sudah cukup, dan karena saya pusing dan lelah akhirnya memutuskan segera ke kosan dan tidur.

Sabtu pagi saya datang ke kampus, kira kira jam 10an, ternyata sepeda saya sudah tidak ada..

sedikit terdiam, kemudian mengecek ke parkiran sepeda didekatnya, dan tidak ada..

sedikit terdiam, kemudian mencoba mengecek ke lab, ternyata tidak ada.

akhirnya bisa memutuskan bahwa sepeda saya hilang dari tempatnya.

phew..

yasudahlah, kemarin kan saya titipin ke Allah, klo diambil, yaudah berarti emang takdir.

mungkin ini yang bikin saya tidak panik ketika sepeda saya hilang..

rasanya ingin sekali memegang teguh perasaan itu hingga akhir hayat sehingga tidak akan pernah ada yang kita sesali..

wallahualam

Advertisements

Author: ashlih

electrical engineering ITB no gakusei desu

One thought on “hilang

  1. Amin

    untuk pencegahan aja, lain kali beli yang murah jadi pencurinyapun harus berfikir seribu kali untuk mencuri

    saya sudah berkali-kali membuktikannya
    sering markir sepeda jelek di salman tanpa dikunci
    karena memang jelek banget, udah yakin kalo gak bakalan dicuri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s