Ash

Menjadi bagian dalam pembuktian bahwa Islam adalah Rahmatan lil Alamin

Bromo I’m in Love

15 Comments

Catatan perjalanan ini tidak akan cukup untuk menggambarkan keindahan detail dari perjalanan yang kita lalui. Semoga catatan kecil ini bisa menjadi penyegar ingatan ketika kita haus akan kerinduan yang telah tertanam..

Chapter 1 – Opening

Kira kira hari senin siang hasan nge-sms gw ngajak bagpacking ke Balekambang-Sempu-Bromo, tanggal 28-31mei, biaya 427rb. Awalnya gw salah mengira yang nge-sms adalah hasan kk kelas gw, trus pas gw bales gw bilang “pengen banget ikut, tapi saya jarang banget olahraga, takutnya fisiknya ga kuat kang..”.

Gw pernah denger katanya kalo mau naek gunung berarti kita harus persiapan fisik dulu sebelumnya, karena kalo enggak, malah bikin sakit takutnya.

Nah abis itu hasan bales sms gw, katanya bahasa gw lebay abis.. kita ga naek gunung kok, kita cuma bagpacking aja. Nah pas hasan bales inilah, gw baru nyadar bahwa yang ngajak ke bromo ini adalah hasan-alias-watie, bukan hasan kk kelas gw..

Abis itu gw minta maaf ke hasan dan bilang ke hasan, “pengen banget ikut san, tapi sebenarnya ga ada uang.. gw pikir pikir dulu y..”

Saat itu sebenarnya gw bener bener ga ada uang, walaupun klo mau dipaksain sebenarnya ada sich.. ywdh akhirnya gw pikir matang matang akan ikut atau tidak. termasuk izin ke ortu dulu boleh atau nggak.

Waktu minta izin ke ortu awalnya ga dibolehin katanya bahaya ke pantai selatan.. banyak yang celaka. Tapi gw jawab aja, “nggak apa apa kok, tenang aja, lagian bukan ke pantai selatan, tapi ke pantai balekambang, trus ke bromonya juga ga cape kok ktnya”. Dan akhirnya gw diizinkan ikut tanpa tahu dimana itu balekambang, sempu,bahkan bromo dimana letaknya. Gw cuma pengen semuanya berjalan dengan surprise aja, ga perlu gw tanya macem macem, ntar aja nanya2 ke hasan lebih detailnya pas udah berangkat.

Chapter 2 – Kereta Keberangkatan

Akhirnya kami berangkat hari jumat 28mei dari stasiun senen naek kereta ekonomi ke malang. Yang berangkat adalah gw, hasan (alias watie), fajrie (alias sarie), purwo (alias wanda), ben (temennya fajrie anak fiscal- alias benjo), aj, ikha, mia (alias miul), aniz (alias qojo), dhay (alias dayong). Kita berangkat ber10, tapi nanti heri (alias kirun) akan nyusul dari surabaya untuk ikutan ke sempu.

Akibat dari tidak bertanya macam macam tentang perjalanan, gw baru tau kita bakal naek kereta ekonomi (sempit sempitan 19jam), dan gw juga baru tahu kalo balekambang maupun sempu terletak pada pantai laut selatan, haha.. kalo gw tau itu pasti gw ga bakal dibolehin ikut.. inilah hikmahnya tidak bertanya macam macam sebelum berangkat, agar gw ga bisa jawab detail kalo ditanya orang tua. Gw cuma bilang ke orang tua, “gw ga tau bromo-sempu-balekambang dimana, tapi kayaknya daerah jawa timur gitu dech..”. gw juga dengan sok taunya bilang bahwa pantai balekambang bukan pantai laut selatan, tapi ternyata itu adalah pantai laut selatan,hahaha… yang penting kan akhirnya gw diizinin dan gw udah berangkat,hehe..

Kita pesen kursi 10 buah, tapi cuma dapet 9 buah karena kursi 22C itu ga ada ternyata. Udah protes supaya dituker, tapi katanya tuker aja nanti ke orang yang ada disana, atau kalo mau di gerbong sebelahnya ada kosong untuk 4 orang. Jadi klo seandainya mau pindah, pindahnya ber4. Yah berarti ga enak kan klo harus pisah pisah. Akhirnya yang cowo memutuskan untuk giliran berdiri tiap 4 jam gantian.

Di perjalanan kita maen UNO. Tadinya mau main dengan peraturan yang udah biasa dimaenin ama fajri/aj dikampus. Tapi gw inget banget peraturan UNO yang sebenarya. Peraturan/cara maennya gw baca langsung dari kertas yang didapat waktu sepupu gw beli UNO dulu. Gw ampe inget peraturan ini karena tiap gw maen ama sepupu gw, kita lebih sering berantemnye daripada maennye. Gw ampe bela belain baca peraturan dengan detail supaya tidak ada kecurangan dalam permainan. Walhasil gw jadi inget permainan UNO dengan aturan internasional dibandingkan waktu itu pernah diajarin uci/qnoy/aj/fia/dll. Gw paksa paksa yang laen supaya maen sesuai aturan internasional supaya seru dan enak. Pada saat itulah gw menjadi trainer UNO,hehe.. yang laen akhirnya mau mngikuti.. (maklum biasa maen yugioh pake peraturan internasional, jadi agak ga enak aja klo maen kartu tanpa aturan).

Oh iya, di perjalanan ini kereta kita ditimpukin batu ama orang tak dikenal, dan itu batu ditakdirkan untuk kena di kaca jendela kita pula lagi.. batunya ga tembus, tapi pecahan kacanya tersebar ke kita. Korban paling banyak yang terkena pecahan kaca adalah gw dan aj. Akhirnya minta tolong hasan buat nyabut nyabutin pecahan kaca di badan gw. hasan nyabutnya ada 2 metode, yang satu metode seperti mencari kutu, dan yang satu lagi adalah metode seperti mencabut bulu kaki.

Metode mencari kutu adalah metode dimana hasan mencabut pecahan (sebenarnya serpihan) dengan mencabut satu per satu secara perlahan layaknya monyet mencari kutu di kepala orang. Metode ini adalah metode klasik yang aman tapi lama prosesnya.

Metode mencabut bulu kaki adalah metode dimana hasan meletakkan lakban di badan gw, trus membiarkan serpihan kaca menempel pada lakban yang kemudian akan dicabut sekaligus. Metode ini sangat praktis dan cepat, gw juga berharap sebenarnya semoga pigmen kulit hitam yang ada di kulit gw ikut tercabut,haha…

Oh iya, di kereta gw beli senter yang bisa di-cash sendiri lho.. harganya 9rb.

Chapter 3 – Pantai Balekambang

Alhamdulillah akhrnya sampai di malang dengan dengan selamat. Kita sudah dijemput oleh angkot carteran yang dipesan oleh mas fajrie. Kita langsung meluncur ke pantai Balekambang dengan ikha memakai baju hijau. Gw tanya ke ikha, “kha, lo gapapa pake baju hijau?”. Kemudian ikha menjawab, “ah gapapa..” lalu aj nyeletuk, “ntar klo ketemu nyie roro kidul, biar dilawan ama nyie ajeng..” hahahaha… lalu fajrie nyeletuk juga, “ntar klo ketemu nyie roro kidul, bilangin dapet salam dari yogi..” hahaha… nama yogi kebawa bawa ampe nyie roro kidul..

Perjalanan dari malang ke Balekambang ternyata memakan waktu sekitar 2 jam. Setelah sampai akhirnya kita semua bermain pantai dengan tidak sabarnya. Disini kita tidak terlalu semangat bermain air, yang ada hanya foto-foto saja dan makan siang. Ombaknya kenceng lho.. gw juga ga terlalu semangat main disini karena perhitungan baju yang gw bawa kurang jadi ga bisa bermain air secara maksimal.

Makan siang di warung di pinggir pantai. Menunya kayaknya biasa aja, dan akhirnya gw malah pesen nari goseng. Purwo malah pesen indomie.. makanan baru yang gw kenal adalah krengsengan, ikha yang pesen. Gw baru tau bentuknya, bahkan namanya aja baru denger.. sambil makan ini gw baru bertanya Tanya detail tentang rencna perjalanan ke fajrie. Ternyata hal yang kelupaan adalah memesan tiket pulang. Tapi katanya tiket ekonomi cuma bs dipesen pas hari H, jadi kita harus merencanakan kembali agar perjalanan hari terakhir bisa sekalian ke stasiun pesen tiket.

Setelah makan, kita lanjut lagi berfoto foto di karang, karena ternyata airnya udah surut. Bingung kan kenapa siang siang air pantai udah surut, tapi biarkanlah peristiwa alam itu terjadi, yang penting bisa foto foto.  Selain foto foto, gw secara pribadi belajar melempar batu ke laut yang batunya mantul mantul itu lho.. awal awalnya gagal, tapi akhirnya gw sedikit tau tekniknya gimana. Gw berhasil ampe mantul mantulnya maksimal 3 kali lho,hehe… Enak banget rasanya, seperti melemparkan rasa lelah dan stress ke laut untuk dibuang.

Kemudian dngan memperhitungkan waktu yang ada kami akhirnya berjalan kembali menuju penginapan. Kita kembali ke penginapan dengan keadaan ikha baik baik saja memakai baju hijau, hahaha…

Chapter 4 – Penginapan

Sebelum sampai ke penginapan, kita singgah dulu di kantor untuk mengurus perjalanan ke sempu. Sementara fajrie mengurus administrasi, kita lihat lihat foto foto dan tanya tanya tentnag sempu ke penjaganya. Kita dijelasin banyak hal tentang sempu. Ternyata di sempu ada harimau sumatera, ular ular, dan hewan lainnya yang dijaga. What?! Nanti kalo kita ketemu harimau/ular di perjalanan gimana? Tapi katanya kemungkinan besar ga akan ketemu karena mereka juga tidak suka bertemu manusia, jadi insya Allah selama kita berjalan melewati track yang benar, maka kita ga akan ketemu harimau. Di pulau sempu ada yang namanya danau lele. Disana tidak boleh dikunjungi, karena katanya itu tempat minum para binatang. Brr.. gw denger kabar itu merinding membayangkan ada harimau lagi minum air di danau. Miul sempet nyeletuk (pas perjalanan pulang), “kalo ketemu danau, ntar kita pura pura minum aja, biar disangka temen..” hahaha…

Selesai ngobrol, kita menuju penginapan, terakhir ikha sempet kenalan ama mas-masnya, namanya mas Jordan (akan ada cerita tersendiri tentang dia,hehe)

Akhirnya kita ke penginapan, bisa mandi dan melepas lelah akhirnya.. sambil bersantai, kita makan dan ngobrol bareng disini, sambil nunggu fajrie dan kirun mengurus administrasi. Kita makan ikan tuna, dengan sambal ekstra pedas. Lagi lagi purwo makan indomie disini…

Selesainya fajrie kembali dari mengurus administrasi, raut muka fajrie sangat aneh, seakan aka nada sesuatu yang telah terjadi. Waktu ditanyain ke kirun apa yang terjadi, katanya ntar aja ceritanya selesai fajri mandi dan beres beres. Walhasil kita menunggu dengan penasaran.

Akhirnya fajrie telah selesai beres beres dan akan memulai makannya, disini kita mulai bercerita apa yang terjadi. Fajrie bercerita, kurang lebih seperti ini ceritanya :

“Gw diajak naek motor berdua ama mas Jordan. Gw udah ngeri aja gw mau diapa-apain. Untung gw ajak kirun buat nemenin. Tapi kirun juga ngeri juga kalo diapa-apain,haha.. petama gw diajak ke jembatan, gw udah ngeri mau dijorokin dari jembatan,haha.. Trus diajak ke pantai namanya bejolmati, namanya aja udah serem banget ada mati-matinya, jangan jangan gw mau dibunuh disini, hahahaha…. Trus dia bilang, ke sempu itu ga boleh ganjil jumlahnya, kebetulan kita kan ber11, jadi ganjil tuch, gimana dong? Trus mas Jordan jawab, makanya simpan aku dihatimu biar genap, wakakakakak…… Tapi alhamdulillah akhirnya baik baik saja.” (sebenarnya masih ada lagi, tapi gw lupa,hehe..)

Kami kemudian memutuskan untuk segera istirahat agar besok bisa berangkat jam4 pagi. Tadinya mau main UNO 11orang tapi kayaknya udah pada cape semua.

Chapter 5 – Pulau Sempu

Kita bangun dan siap siap jam4 pagi, kemudian makan ikan tuna sisa semalem. Setelah shalat subuh, baru kita berangkat. Kita ke kantornya dulu untuk melapor, dan kemudian memesan kapal untuk menyebrang ke pulau sempu. Akhirnya kami berangkat dengan hati riang gembira, tanpa tahu seperti apa nasib yang akan menghampiri kita nantinya.

Setelah sampai pulau sempu, kita mulai memasuki hutan awal perjalanan sudah menunjukan gambaran tidak baik. Kaki gw jeblos ke lumpur. aj dan hasan terpaksa membuka sepatunya, kirun pun di tengah perjalanan membuka sendalnya. Perjalanan yang cukup ganas.

“kita akan melewati jalan seperti ini kira kira 3 jam”, kata dhay dan kirun. Waw, mendengar kata-kata itu, gw jadi mengubah mode gw menjadi mode berenergi besar tanpa pikir panjang. Kalo kebanyakan mikir malah boros energi nantinya. Disini gw baru melihat bakat terpendam aj. Aj dapat melewati berbagai rintangan dengan lincah. Klo ikha ama dhay mah jangan ditanya, mereka berhasil berjalan dengan lancar.

Perjalanan memang begitu panjang dan melelahkan, tapi yang paling enak adalah ketika kita sudah sampai diujung yaitu segara anakan. Subhanallah, keren banget dah, terbayar sudah semua kelelahan dengan menceburkan diri di pantai. Perasaan gw sangat bahagia disana, foto-foto, berenang, makan snack, maen pasir, liat ikan terbang, dll. Segara anakan ini terhubung langsung dengan samudra Indonesia lho.. baru kali ini gw liat samudra secara langsung.. sungguh mengerikan sepertinya kalo kita sampai tenggelam disana. Tapi laut adalah kekuasaan Allah, jadi apapun yang ada didalamnya akan tunduk olehNya.

Selesai bersenang senang di segara anakan, kita akan menuju tujuan selanjutnya yaitu pantai pasir kembar 1 dan pantai pasir kembar 2. Pantai ini bukanlah jalan yang boleh dilewati sembarangan katanya. Tracknya pun berbeda, tidak lebar dan berlumpur seperti track normal. Bahkan kirun menemukan jejak harimau di pantai ini. Akan tetapi 11orang ini memiliki ambisi tinggi untuk foto foto sehingga jejak seperti ini tidak membuat gentar. Tapi beneran lho, keren banget 2 pantai ini, gw bisa melihat samudra dari jarak yang sangat dekat. Gw bisa menatap samudra dengan tatapan tajam kedepan. Samudra yang memiliki kehidupan tersendiri didalamnya..

Setelah selesai bermain di pantai itu, kita memutuskan untuk pulang. Melewati jalan panjang berlumpur selama 3 jam. Ditengah perjalanan ini gw mengalami masa masa paling gawat, yaitu kira kira ketika baru setengah perjalanan gw pengen kencing. Tapi ga mungkin gw kencing disana karena jalannya itu bukan seperti jalan yang ada semak semak untuk mampir ke samping, tapi di samping itu seperti jurang (jalan berbukit) jadi kita hanya bisa jalan mengikuti track. Selain itu yang paling ga mungkin adalah tangan gw yang kotor dan berlumpur membuat gw enggan untuk kencing. Akhirnya selama perjalanan gw harus banyak banyak melakukan gerakan tidak berguna agar gw keringetan dan bisa nahan kencing. Kirun, aj, dan aniz yang barengan ama gw menawarkan penawaran yang sangat bijak. Katanya kencing di celana aja, ntar kita rahasiain dech.. wakakakak.. enak aja, gw ga mau, harga diri gw terlalu tinggi untuk melakukan hal seperti itu..

Akhirnya setelah sampai di pantai lagi, gw langsung berlari mencari tempat persembunyian agar gw bisa kencing.. ternyata selagi gw kencing ini, anak anak yang lain berfoto foto naas dengan keadaan badan dan kaki yang penuh lumpur. gw pengen banget ikutan, tapi mau gimana lagi soalnya tangan dan kaki gw udah gw cuci duluan..

Setelah selesai foto foto, kita akhirnya menghubungi kapal kita agar menjemput di pulau sempu. Sambil menunggu kapal datang, kami mencuci semua baju, celana, dan sepatu di air yang mengalir jernih. Udah kayak ibu-ibu ngegosip sambil ngucek baju.. disini dhay menemukan tripang (cerita ini akan dijelaskan lebih detail pada chapter dibelakang).

Akhirnya kita sampai lagi di penginapan dan beranjak untuk bersih bersih. Seperti biasa gw yang tidak modal ini hanya bisa meminjam odol dari purwo, sabun cair dari aj, dan sampo dari miul, hahaha..

Selesai bersih bersih kami juga harus segera membereskan barang karena jam19 kita akan pergi meniggalkan penginapan untuk pergi ke tujuan selanjutnya.

Chapter 6 – Pergi Meninggalkan Sempu

Perjalanan dari penginapan ke malang ternyata tidak semulus rencana. ternyata ada 6 orang yang bakal numpang ke angkot carteran kita kata supirnya.  Kita ber10 (kirun sudah pulang duluan naek motor karena mau ada kuliah) yang sudah sangat cape dan pegel pegel di angkot harus ditambah sempit sempitan lagi dengan adanya orang numpang. Hal ini terjadi diluar kemampuan kita. Fajrie sebenarnya udah bilang ke supirnya kalo kita ga mungkin numpangin orang itu karena kasian ama anak anak yang didalem udah pada pegel pegel kurang lebih 12 jam jalan jalan di sempu. Tapi akhirnya kita harus ngobrol dulu dengan orang itu supaya enak.

Gw Tanya ke fajrie apa goal dari diskusi yang kita inginkan, katanya pokoknya kalo bisa mereka ga numpang, mereka carter angkot sendiri aja, ada kok angkot dari mas iwan (atau mas dani gw lupa namanya).

Diskusi akhirnya dimulai dengan pihak sana ngomong duluan. Semua yang dikatakan to the point, mereka ingin numpang karena ga ada angkot lagi, mereka harus kerja besok pagi, dan angkot kita masih muat katanya. Kalo menurut kita, mereka berbicara dengan intonasi yang cukup kasar dan memaksa, beda banget ama gw ngomong yang pake basa basi dulu. Itu pun gw ngomong di putus terus. Diskusi 3 babak tidak menemukan ujung kesepakatan, solusi yang ingin kita berikan pun sudah kita sampaikan tapi apa daya meraka tetep ngotot bilang bahwa ga ada angkot lagi. Bapak itu sampai bilang bahwa dia adalah koordinator  kapal kapal yang ada di sempu, dia juga koordinator angkot angkot dan penginapan yang ada disini. Bapak itu sempat mengancam dengan kalimat implicit bahwa kalo kita tidak menumpangkan mereka, maka kita akan di blacklist. Waw, gw, fajrie, dan hasan yang saat itu ada disana sama sama paham keadaan yang sudah tidak memungkinkan ini, dan memutuskan untuk membiarkan mereka menumpang. Sebenarnya bukan kita pelit ga mau ngasih tumpangan, tapi kita mau kasih solusi yang lebih enak tapi mereka bilang ga bisa. Yaudah, karena kita di negeri orang, dan kita tidak ingin meninggalkan masalah yang tidak perlu, maka kita biarkan mereka ikut menumpang, dengan mereka tetap nyadar membayar sepertiga biaya carteran dan tidak merokok di dalam angkot.

Perjalanan malam yang dingin dan hujan itu akhirnya membawa kami semua lelap dalam tidur yang melelahkan.

Chapter 7 – Menunggu Angkutan ke Bromo

Sambil menunggu, kami mencari tempat makan, akhirnya yang kita dapat adalah tempat makan pinggir jalan yaitu soto lamongan. Mobil Elf yang akan menjemput baru datang jam1 pagi, sementara seakrang masih jam22.  Masih ada waktu 3 jam untuk menunggu. Makan soto lamongan pun hanya menghabiskan waktu 1 jam. Dan 2 jam yang tersisa akhirnya kita memutuskan untuk ke tempat makan baru lagi yaitu nasi goreng, hahaha….

Tukangnya ini agak aneh emang. Waktu gw Tanya ada nasi goreng atau nggak katanya nasinya abis. Akhirnya kita pesen bakmi yang ada. Trus tak lama kemudian abang abangnya nawarin kalo mau nasi bisa ditunggu dulu agak lama gpp? Oh boleh, gpp, emang kita lagi butuh tempat nunggu aja sich. Akhirnya kita pesen nasi goreng dengan asumsi kita bahwa bakmi yang dipesan tidak jadi. Tapi ternyata mereka memiliki asumsi yang berbeda dengan kita, bakmi tetap jadi dibuat dan mau tidak mau kita tetep makan itu jadinya. Nasi goreng akhirnya kita kurangi supaya tidak kebanyakan.

Selama menunggu, gw ngobrol banyak ama purwo, ikha, aniz, sementara yang lainnya main UNO. Obrolan yang kami bicarakan adalah debat kusir dimana purwo dan aniz yang seorang calon scientist mendebat semua omongan gw yang calon engineer (hehe..). ikha cuma bosan mendengarkan omongan gw dan turut menyerang gw. gw menerima fitnah bertubi tubi dari aniz dan purwo. Ikha yang pengen kencing tapi ga tau wc dimana malah meluapkannya dengan turut menyerang gw. gw tidak akan menyerah selama gw yakin kebenaran masih gw pegang (hehe..). akhirnya ikha pergi mencari wc dan lawan gw berkurang menjadi tinggal 2. Aniz pun lama lama mulai mengalah karena mungkin sudah berhasil gw sadarkan (hahaha..), dan akhirnya tinggal purwo yang gw rasa omongannya udah setengah mabok ini tetap ngotot memfitnah gw. fitnah apa sich yang mereka sebarkan? Namanya juga debat kusir jadi rasanya tidak perlu dibahas disini,hehe..

Sementara fajri, hasan, benjo, dhay, miul, aj, tetap tenang bermain UNO padahal mereka main di parkirannya kantor NU lho..hahaha…

Akhirnya elf datang dan kami segera masuk karena tidak sabar ingin tidur tenang di dalam elf.

Chapter 8 – Sunrise di Pananjakan, Bromo

Akhirnya sampai di pananjakan. Blom keluar mobil aja gw udah kedinginan di dalam mobil, tanyata disana dingin banget. Blom lagi ada orang jualan dateng dan menawarkan jajakannya, “kaos kaki, sarung tangannya mas, di puncak lebih dingin..” gw rasa penawaran yang mereka lakukan cukup berhasil menarik hati gw untuk akhirnya membeli syal dan kupluk. Kita pindah dari elf ke jeep untuk naik ke pananjakan. Sampai diatas kita menunggu sebentar agar kita ga menunggu sunrise terlalu lama. Sambil menuggu lagi lagi purwo makan indomie. Ikha pake jilbab karena dingin. Gw ditawarin dhay mau pinjem jilbab atau nggak,haha…

Sebelum sunrise kita shalat subuh dulu, ini adalah shalat subuh terdingin yang pernah gw lakukan. Wudhu pake air dingin banget. Shalatnya pun sambil gemetaran. Tapi ini merupakan pengalaman berharga.

Subhanallah, sunrisenya begitu indah disana. Gw ga bisa bicara apa-apa. Gw juga ga bisa menggambarkan keindahannya melalui kata kata. Semuanya masuk begitu saja ke dalam hati. Tidak cuma sunrise, kita juga melihat keindahan bromo, dan komplek pegunungan tersebut di pagi hari yang sejuk. Speechless..

Kita foto foto disini. Bahagia rasanya. Setelah agak pagi, kami akan melanjutkan perjalanan kami ke savanna dan bromo.

Chapter 9 – Savana

Disini suasananya sangat liar dan garang. Hanya ada pasir, rumput, dan bebatuan. Tapi suasana apapun tak mengubah ambisi kita untuk foto foto dengan berbagai inovasi gaya. Foto siluet paling keren ada disini. Kita juga sempat pergi ke tempat agak jauh yang banyak rumput ilalang kuning (bukan putih). Tak jauh beda, disini kita banyak foto foto.

Chapter 10 – Bromo

Nah ini dia yang paling penting. Kita ke bromo jalan kaki. Pengen banget naek kuda tapi denger denger harganya mahal banget. Ga ada uang akhirnya ga jadi naek kuda,hehe..  kita jalan santai sambil menghindari berbagai ranjau darat yang tersedia, mulai dari yang masih segar sampai yang sudah berbentuk jerami,hahaha…

Sebelum naik bromo, kita harus menaiki tangga yang memiliki jumlah anak tangga sebanyak 253 buah. Ikha ngitung cuma 250, tapi kata ibu ibu penjual minuman diatas bromo katanya 2 tangga lebar di bagian atas juga dihitung dan tangga bagian paling bawah juga dihitung sehingga jumlahnya pas. Seperti biasa kita foto foto di bagian atas. Aj dan benjo terlihat sangat keren disana dengan rambut terhempas angin.

Selesai foto fot waktu pengen turun ke bawah, ada sebuah keluarga yang sedang berfoto juga disana. Suami dan istri bergantian mengambil foto. Melihat itu, aj kasian dan menyuruh gw untuk menawarkan diri membantu menfoto mereka. Saat ini gw merasa masih ragu karena aneh kalo orang menawarkan diri untuk motoin, biasanya kan orang minta tolong untuk difotoin. Sambil termenung kaku, gw terdiam menunggu siapa tau orang itu menyadari kehadiran gw yang nganggur dan meminta tolong untuk difotoin. Ternyata orang itu tak kunjung datang, dan sudah pergi untuk berfoto foto lagi. Melihat itu aj kesal dan pengen jitak gw kali y.. katanya wajar wajar aja kok klo kita nawarin untuk motoin.. entah kenapa gw merasa bodoh sekali, masa gw malu untuk menawarkan diri untuk motoin. Akhirnya aj yang menawarkan diri. Disini bagian paling kocaknya. Aj nawarin dengan setulus hati ke seng keluarga tersebut untuk motoin, kemudian setelah mau, dengan serta merta aj nyuruh gw yang moto.. wakakakkak.. yaudah akhirnya gw potoin.. gw merasa ada yang tidak beres dengan peristiwa barusan sebenarnya.. setelah dipikir pikir lagi ternyata peristiwa itu sebenarnya kocak banget bagi kita, tapi entah bagi sang keluarga tersebut, mungkin mereka bingung kenapa aj yang menawarkan untuk motoin malah gw yang akhirnya motoin, hahahaha…

Chapter 10 – Back Home

Waktu jualah yang akhirnya memisahkan kita. Ini adalah perjalanan terakhir yang kita lakukan. Kemudian kita akhirnya pulang, berganti elf, ke stasiun, pesen tiket, makan siang, shalat jama’, dan memasukkan barang ke kereta. Disini kita pulang ber-9orang karena dhay pulang dengan kereta terpisah untuk mengejar waktu karena ada kuliah. Kereta berangkat senin jam15. Perjalanan pulang begitu panjang dan melelahkan. Akhirnya kita sampai di Jakarta selasa jam12 siang.

Chapter Bonus 1 – Dhay dan Teripang

Gw merasa perlu untuk membahas ini secara terpisah, sesuai janji gw ama dhay untuk membahas ini untuk meluruskan fitnah yang ada. Jadi gini ceritanya:

Waktu kita selesai dari pulau sempu, kita kan menunggu kapal untuk menjemput sambil mencuci baju, celana, sepatu dan tas kita. Disini kita mencuci sembil ngobrol santai gitu kayak ibu-ibu ngegosip sambil ngucek baju. Nah pada suatu waktu, dhay menemukan tripang. Dhay girang karena menemukan tripang, dipamerin lah tripang itu ke kita semua. Tripangnya warna hitam. Nah ketika dipamerin itu ternyata kita semua ga ada yang mengganggap itu tripang. Kita semua malah langsung berpikir spontan bahwa itu bukan tripang, tapi *** (disensor), wakakakakak… dhay tetap ngotot bahwa itu teripang. Gw sendiri ga mau berpendapat ah, pokoknya itu adalah kejadian menyegarkan yang pernah ada.. hahahaha…

Chapter Bonus 2 – Ikha, Ashlih, dan Masa Lalu SMP

Judulnya udah kayak cinta segitiga gini, tapi memang ada sesuatu yang unik yang ikha sendiri baru nyeritain ke gw. kisah ini adalah kisah cinta monyet jaman SMP. Jadi gini ceritanya:

Ikha nanya waktu SMP temen geng gw siapa aja, nah gw bingung jawabnya gimana, emang gw punya geng, tapi gw tetep bermain dengan anak anak yang lain. Geng gw itu pun bukan geng yang namanya di gembar-gemborkan. Makanya gw masih bingung ama pertanyaan ikha. Lalu akhirnya ikha mengubah pertanyaanya, gw kenal ir*** atau enggak? Tentu gw kenal, dia temen geng gw waktu SMP. Nah setelah itu ikha bergumam sendiri bahwa bener gw adalah ashlih yang dia kenal. Apa?! Gw ga puas ama jawaban itu.. dan akhirnya ikha cerita kalo katanya dia pernah kena surat labrak. Di surat itu, ada seorang cewe yang suka ama ir***, kemudian melabrak ikha karena katanya ikha juga pernah suka ama ir***. Nah katanya di surat itu, si cewe yang melabrak itu tau hubungan ikha ama ir*** dari ashlih. Nah lo gw bingung kan,wakakakakak… gw Tanya ke ikha lo yakin nama gw yang tertera di sana? Gw kan kenal lo baru pas SMA, tapi nama cewe yang melabrak ikha pun memang betul orang yang gw kenal. Ikha bilang, “gw yakin slih nama lo yang tertera disana, gw ampe inget waktu masuk smansa denger kabar ada anak pasmer namanya ashlih masuk smansa”. wakakakak…

Gw bener bener ga inget dan merasa tidak pernah melakukannya, tapi katanya ikha juga sudah melupakan peristiwa itu kok..  bingung kan difitnah kayak gitu,hahaha… dasar masa-masa SMP..

Chapter Ending – Kembali ke Kehidupan Nyata

Bagian ini sebenarnya ga ingin gw temui. jujur, gw bahagia banget bisa jalan jalan kemaren. Gw merasa ada mencintai semua peristiwa yang terjadi. Gw ingin menjadikan ini energi nuklir gw untuk melanjutkan aktifitas selanjutnya. Gw bangga pernah masuk smansa, gw bangga punya temen temen yang hebat, dan gw sangat menyesal kalo gw harus terpuruk hanya karena gw baru mendengar kabar bahwa imagine cup gw tidak jadi lolos ke final. Gw menyesal kalo harus menjadi orang biasa di kampus luar biasa ini. Gw menyesal kalo suatu saat nanti bertemu mereka kembali, ternyata gw adalah orang yang tidak berubah menjadi lebih baik. Karena itulah,

Terima kasih banyak untuk perjalanan menyenangkan 4 hari kemarin, pikiran gw kembali terbuka dengan melihat alam raya ciptaan Allah ini. Begitu kecil gw dibumi, yang mudah dihempas kedalam kehancuran apabila kita merasa sombong didalamnya. Untuk itulah Allah menciptakan manusia bersifat keluh kesah, agar ketika dia merasakan ukhuwah kembali didalamnya, maka kenikmatan iman itu akan menjadi kuat lagi sekuat bunga edelweiss bertahan dalam kehidupan ini.

I love you guys.. love you coz Allah..

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang brguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda tanda (keesaan dan kebesara Allah) bagi kaum yang memikirkan.” Q.S. Al Baqarah 164

Advertisements

Author: ashlih

electrical engineering ITB no gakusei desu

15 thoughts on “Bromo I’m in Love

  1. aciiii.. tulisan lw bagus banget. hehhe d^^b

    tp itu bagian ada nama gw, gw dan purwo tidak memfitnah lw yaa..
    tp lw tidak bisa menerima kenyataan. hahaa 😀

  2. kalo merasa ada yang kurang, kasitau y.. ntar gw tambahin dech..
    hehe

  3. fotonya masih gw masukin yang seadanya, sampai dapet yang bagus buat dipilih pilih,hehe..

    wah aniz tetep aja ga mau menerima kenyataan..
    masih ngajak debat lagi?
    hehe

  4. Ashlih banyak yg salah deh, yg pesen ktrengsengan tuh bukan gue, tapi dhay, gue pesen rawon. Lo banyak memfitnah gue deh di blog ini ;p

  5. ih irinya gw gak jadi ikut,,,hiks hiks
    padahal gw ma fia udah mesen tempat duluan, malah gak jadi,, haha

    *udah gitu setiap buka di FB, isinya foto jalan2 kalian semua* makin sedih.

  6. perjalanan gw ke kiluan waktu itu mirip kaya perjalanan spiritual, banyak banget hikmah yang gw dapet dari perjalanan itu.,, makanya kalo mau backpacking niatnya ibadah aja untuk bertafakur terhadap ciptaan Allah, mudah2an dapet berkah jalan2nya,, hehehe

    btw, notes lu bagus sri,, gw suka 🙂
    dan sepertinya selera humor lu udah meningkat ya hanya beberapa hari bersama kami 😀

  7. @ikha
    sori-sori,hehe..
    seinget gw lo ngomong krengsengan disana, tapi gw g tau klo lo g pesen.. ;p
    gapapalah.. disana kan lo yg banyak suudhzon ama gw,hehe..

    @uci
    udah takdir ci..
    klo lo ikut, pasti gw ga diajak dech ci..
    jdnya ntar malah gw yg ngiri,hehe

    @fajrie
    yoi bener banget
    niat backpacking emang harus diluruskan dulu
    supaya apapun yg kita dapat disana
    selalu ada hikmahnya,
    (termasuk penumpang gelap carteran angkot kita)

  8. shlih, sori OOT. Jadi yang kurang tugasnya apa aja?

  9. wkakakakak
    tinggal steganography nich..
    tugas gw tinggal gara gara mau liburan ke bromo
    hahaha…
    eh iya, gimana cara buat steganography sich zul?
    ngasal aja atau sebenarnya ada tata caranya sich?

  10. fotonya bagus2 banget… yang gunung ad kabut2nya kayak lukisan, yang padang rumput juga bagus banget,,, jalan2 yang keren, sangat bikin ngiri 😀

  11. waw luar biasa sekali perjalannya. Saya juga pengen ke bromo, hari ini mudah-mudahan bisa berangkat. 😀

  12. Bromo Tanjung Pondok Tani
    Dalam rangka Memperkenalkan ” Kawasan Tengger-Bromo” dari segala aspek, menginap di pondok tani tanjung-tosari, cukup membajar dng sukarela “tanpa tarif” (khusus untuk rombongan)
    @.kamar los + 2 km mandi luar, dapur, teras serba guna, kapst: 8 s/d 16 orang, cukup memasukkan dana “sukarela” ke kotak dana perawatan pondok pertanian.
    # untuk informasi hub per sms/tlp: 081249244733-085608326673(Elie – Sulis) 081553258296 (Dudick). 0343-571144 (pondok pertanian).
    # Informasi di Facebook dengan nama : Bromo Tanjung Pondok Pertanian

  13. Wah, akhir maret ini mau ke bromo, tiba2 nemu tulisannya aslih. moga2 liburan gw bakal seru kaya liburan lo..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s