Ash

Menjadi bagian dalam pembuktian bahwa Islam adalah Rahmatan lil Alamin

Mind Setting

Leave a comment

Bismillahirrahmanirrahim…

Jadi orang biasa itu sebenarnya ga enak. Apa apa dianggap remeh sama orang lain, apalagi kalo kita harus berhadapan ama orang yang “setara” ama kita, baik akademik, maupun emotional. Maka ibarat perang pemikiran skala individu. Kalo kalah, tersiksa. kalo menang, menumbuhkan bibit kesombongan dan kebencian.

Pernah gak ngebayangin kita lagi shalat di mesjid. Sebenarnya di shaf kita udah agak penuh, tapi tiba tiba ada orang nyempil di shaf kita, atau contoh yang lebih umum, kita lagi naek angkot yang udah agak penuh, trus ada orang naek lagi, Jelas kita jadi kesempitan, bener ga? Bayangin aja, kalo kita berpikiran egois, maka yang ada di pikiran kita itu adalah bahwa orang itu nyempitin aja, ga tau perasaan orang lain apa, kenapa dateng telat sich/ kenapa abang angkotnya masih naekin orang juga sich? Trus kalo orang yang baru naek itu sama sama egois juga, pikirannya palingan,, pelit banget sich nich orang orang, kasih kesempatan buat orang ibadah napa…/ kasih kesempatan orang buat duduk napa, gw juga kan bayar..

Yang kita dapet Cuma dosa karena mengeluh. tidak ada kedamaian antar orang tersebut padahal mereka lagi shalat/ padahal mereka bakal duduk lama di angkot itu. Kalo ga ikhlas, yang ada Cuma penyesalan dan mengeluh selama itu.

Coba kalo sama sama ikhlas, yang ngasih kesempatan mikir, gw bakal dapet pahala nich. Gw kan udah ngasih kesempatan orang buat ibadah juga. Gw kan nyelametin orang itu dari jalan kaki, biar ga cape, gw juga ngasih kesempatan buat abang angkotnya buat mnambah penghasilan. Gw juga ngasih kesempatan buat orang menambah pahala beribadah.

Yang baru dateng mikir, Alhamdulillah dapet tempat, bisa beribadah dengan tenang, bisa istirahat bentar duduk di angkot. Selama waktu itu, ada kedamaian di hati mereka, tidak mengeluh dan juga menyesal. Enak kan dapet pahala..
Atau kalo salah satunya aja yang ikhlas, yang atu lagi ngeluh. Yang ikhlas, selama perjalanan tenang. Yang ngedumel, selama perjalanan tersiksa.
(terinspirasi dari soal kalkulus tentang definisi mutlak yang bikin repot mahasiswa,hehe. Bayangin aja kita disuruh tinjau segala kasus untuk syarat mutlak,ckck…)
Ternyata kita sebagai umat muslim benar benar beruntung banget lho. Bayangin aja kalo kita menang, maka kita semakin dekat dengan Allah. Kalo kalah, kita syahid. Semua itu tercapai kalo tujuan hidup kita bener, niat kita melakukan sesuatu karena ridha Allah, dan cara kita melakukan sesuatu tidak melanggar aturan islam. (beberapa dikutip dari kalimat Opick).

Kalo gitu apa yang kita pengen, maka lakukanlah hal yang menuju keinginan kita tercapai. kalo kita pengen orang mencintai kita,kita biasanya memberikan yang terbaik untuk orang itu, masa sama Allah kagak bisa kayak gitu. Kalo kita pengen Allah cinta ama kita, memaafkan semua kesalahan kita, maka kita harus nurut ama Allah.
(sama sekali tidak bermaksud menyamakan Allah dengan manusia. Selama untuk penggambaran mudah2an boleh. Ibarat kita disuruh ngerjain soal 10 dimensi, kan ga bisa dikerjain kalo ngerjain vector 3 dimensi aja kita aja masih kacau, makanya yang ribet itu pasti harus ditinjau dari yang dasar dulu)

Wallahu a’lam bisshawab..

Advertisements

Author: ashlih

electrical engineering ITB no gakusei desu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s